Indonesian
Tuesday 26th of September 2017
code: 81686
Arab Saudi Halangi Solusi Politik di Yaman

Juru bicara Gerakan Ansarullah Yaman, Mohammad Abdulsalam mengatakan Arab Saudi menghalangi upaya-upaya untuk mencapai perdamaian di negara itu.

Ia mengeluhkan hal itu dalam pembicaraan telepon dengan Utusan Khusus PBB untuk Yaman, Ismail Ould Cheikh Ahmed pada Rabu (8/3/2017), seperti dikutip kantor berita IRNA.

"Serangan dan blokade ekonomi telah menghalangi perdamaian di Yaman dan para agresor bertanggung jawab atas masalah ini," tegas Abdulsalam.

Dia menyambut upaya masyarakat internasional untuk mendorong solusi politik yang komprehensif di Yaman.

"Yaman masih mempertahankan sikapnya untuk mencapai sebuah solusi yang disepakati dalam perundingan Oman, di mana mencakup masalah politik, keamanan dan kemanusiaan," tambahnya.

Rezim Saudi telah melanggar semua kesepakatan gencatan senjata PBB di Yaman dan merusak perundingan-perundingan di masa lalu. Riyadh memanfaatkan kondisi itu sebagai kesempatan untuk mengerahkan pasukan dan menutupi kekalahannya di Yaman.

Saudi bersama beberapa negara Arab di Timur Tengah dan dengan dukungan Amerika Serikat, melancarkan serangan besar-besaran ke Yaman sejak 26 Maret 2015. Agresi ini telah menewaskan lebih dari 11 ribu warga Yaman dan melukai puluhan ribu lainnya.

Serangan Saudi juga menghancurkan fasilitas dan infrastruktur Yaman, termasuk rumah sakit, sekolah dan pabrik. (RM)

user comment
 

latest article

  Suasana Majelis Pembacaan Doa Nudbah di Masjid Jamkaran pada Jumat Pertama Muharram
  Muslim Syiah Sierra Leone Adakan Majelis Duka Husaini di Malam Pertama Muharram
  Ini Pendapat GP Ansor tentang Pembubaran Seminar Sejarah 65 di LBH Jakarta
  Ditipu ISIS, Bocah Mantan ISIS Akui Menyesal
  Banyak Berita dan Informasi mengenai Iran dan Syiah itu Hoax
  Suasana Peringatan Idul Ghadir di New Port, Wales
  Persatuan Ulama Islam Serukan Perlindungan Warga Muslim Rohingya
  Bertemu Suu Kyi, Menlu Akan Sampaikan Proposal Indonesia Terkait Konflik di Rakhine State
  Pemerintah Berkomitmen Bantu Atasi Krisis Kemanusiaan di Myanmar
  Hizbullah Menerima Jasad Syahid Mohsen Hojaji dari ISIS