Indonesian
Saturday 18th of November 2017
code: 81829
Imam Husein as dalam Pandangan Ulama Ahlusunnah

Dengan merujuk pada kitab-kitab sejarah Ahlusunnah kita akan menemukan bahwa Imam Husein as telah menjadi sosok yang dipuji oleh ulama-ulam Ahlusunnah. Dan diantara mereka ialah:

    Ibnu Hajar Asqalani

“Husein bin Ali bin Abi Thalib, Hasyimi, Aba Abdillah Madani, adalah cucu Rasulullah saww, setangkai bunga milik Rasul saww dari dunia ini, dan ia merupakan salah satu dari dua pembesar dan pemimpin para pemuda pemimpin surga.”[1]

    Zarandi Hanafi

“Husein as begitu banyak melakukan shalat, puasa, haji dan ibadah-ibadah lainnya. Dia adalah seorang lelaki yang pemurah dan mulia. Dia juga telah melakukan ibadah haji sebanyak 25 kali dengan berjalan kaki.”[2]

    Yafa’i

“Aba Abdillah Al-Husein bin Ali as adalah setangkai bunga milik Rasulullah saw, cucu pelanjut risalah kenabian, tempat kebaikan, kemuliaan dan kebesaran.”[3]

    Ibnu Syirin

“Langit hanya dua kali menangis, yaitu setelah kesyahidan Yahya bin Zakariya, dan ia tidak pernah menangis lagi kecuali karena kematian Al-Husein. Ketika Husein as terbunuh, langit berubah menjadi hitam pekat sehingga bintang-bintang terlihat bercahaya pada siang hari sedemikian sehingga bintang Gemini terlihat oleh mata pada sore hari. Tanah merah menjadi longsor, dan selama tujuh hari tujuh malam langit berubah warna seperti bercak-bercak darah.”[4]

    Abbas Mahmud ‘Uqqad

“Keberanian Husein as merupakan sebuah sifat yang tidak asing lagi baginya, karena keberanian tersebut merupakan sifat yang mengalir langsung dari sumbernya. Dan hal ini merupakan keutamaan yang di warisi dari ayah-ayahnya kemudian dia wariskan kepada keturunan setelahnya… tidak seorang pun diantara bani adam yang lebih berani darinya dan melakukan tindakan sebagaimana yang terjadi di Karbala… dan telah cukup menjaadi sebuah kebanggaan  baginya dimana hanya dia lah di dunia ini yang selama ratusan tahun tercatat dalam sejarah sebagai seorang syahid, putra syahid, dan ayah dari para syahid…”[5]

    Umar Ridha Kahalah

“Husein bin Ali merupakan pembesar Irak dalam masalah fiqh dan ia merupakan sosok yang pemurah.”[6]

 

 

[1] Tahdzibu At-tahdzib j. 2 hal. 299

[2] Nazhmu Durari As-Simthain, hal. 208

[3] Mar’atu Al-Jinan j. 1 hal. 131

[4] Tarikh Ibnu Asakir j. 4 hal. 339

[5] Abu As-Syuhada hal. 195

[6] A’lamu An-Nisa j. 1 hal. 28
Telah dibaca: 16

user comment
 

latest article

  Selandia Baru Negara Paling Sesuai dengan Keislaman Islam
  Imam Ali as dimata Ibnu Taymiyah
  Keajaiban Istighfar Dalam Kehidupan Dunia
  Belajar dari Keadilan Imam 'Ali
  Al-Husein, Inspirator Revolusioner Dunia
  Peran Perempuan dalam Kebangkitan al-Husein as (Bagian Pertama)
  Pesan Pahlawan-pahlawan Kecil Karbala Idola Kita (Bagian Terakhir)
  Sejarah Imam Ali AS (Bagian 3)
  Aksi Simpatik Muslim Inggris Memperkenalkan Imam Husain as di London
  Kata-kata mutiara Imam Baqir a.s.