Indonesian
Monday 23rd of October 2017
code: 82040
Haji, Peluang Terbaik untuk Umumkan Posisi terkait al-Aqsa

Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran menilai haji sebagai waktu dan tempat terbaik untuk mengumumkan posisi umat Islam terkait dengan isu Palestina, Masjid al-Aqsa dan kehadiran jahat Amerika Serikat di kawasan.

Ayatullah al-Uzma Sayid Ali Khamenei mengungkapkan hal itu dalam pidatonya di hadapan para pejabat dan staf penanggung jawab haji tahun ini, pada Minggu (30/7). Rahbar menyebut "bara'ah dari orang-orang Musyrik" sebagai peluang untuk mengumumkan posisi tentang isu-isu yang diterima oleh umat Islam.

"Salah satu isu ini adalah masalah Masjid al-Aqsa dan al-Quds, di mana dalam beberapa hari ini semakin mengemuka dan menjadi perhatian disebabkan kelancangan, penodaan dan kejahatan rezim perampas dan jahat Zionis (Israel)," kata Ayatullah Khamenei.

Ia menegaskan, isu Palestina sama sekali tidak boleh diabaikan dan isu ini merupakan fokus utama masalah dunia Islam. "Apa ada tempat yang lebih baik daripada Baitullah Haram, Mekah, Madinah, Arafah, Mash'ar dan Mina untuk mengekspresikan keyakinan dan posisi bangsa-bangsa Muslim terkait dengan Palestina dan Masjid al-Aqsa?" ujarnya.

Rahbar lebih lanjut menilai intervensi dan kehadiran jahat AS di negara-negara Muslim dan kawasan serta penciptaan kelompok-kelompok teroris Takfiri sebagai salah satu isu penting lain, di mana bangsa-bangsa Muslim harus mengumumkan sikap mereka terkait hal itu ketika berhaji. Ayatullah Khamenei menegaskan, yang lebih jahat dari semua gerakan-gerakan teroris adalah rezim Amerika sendiri.

Menurut Rahbar, upaya bangsa-bangsa Muslim terkait dengan persatuan adalah sangat penting. "Ketika miliaran dolar dihabiskan untuk menciptakan perpecahan, konflik dan permusuhan di antara kaum Muslimin, umat Islam harus berhati-hati untuk tidak membantu pepercahan ini," imbuhnya.

Pemimpin Besar Revolusi Islam lebih lanjut menegaskan, tuntutan serius dan terus-menerus Iran adalah menjaga keamanan, kemuliaan, kesejahteraan dan kenyamanan semua jemaah haji terutama jemaah haji Republik Islam, di mana keamanan haji berada di bawah tanggung jawab negara yang menangani Haramain ash-Sharifain.

user comment
 

latest article

  Ratusan Muslim Syiah Nigeria Gelar Aksi Tuntut Pembebasan Syaikh Zakzaky
  Kunjungi Ponpes KHAS Kempek, Cirebon, Presiden Ingatkan Cinta Tanah Air Sebagian dari Iman
  Belajar Agama Jangan Hanya Melalui Internet
  Sekarang Saatnya Tunaikan Semua Janji
  NU Kembali Salurkan 1000 Paket Bantuan untuk Rohingya
  ISIS Klaim Pelaku Bom Bunuh DIri di Damaskus
  Arahan Dewan Syura ABI Berkaitan Dengan Penyelenggaraan Majelis Duka & Asyura Imam Husein AS 1439 H
  Tiga Pesan Ayatullah Makarim Shirazi Untuk Penyelenggara Majelis Duka Asyura
  Suasana Majelis Pembacaan Doa Nudbah di Masjid Jamkaran pada Jumat Pertama Muharram
  Muslim Syiah Sierra Leone Adakan Majelis Duka Husaini di Malam Pertama Muharram