Indonesian
Wednesday 16th of August 2017
code: 81824
Syarat Pemimpin yang Mumpuni menurut Al-Qur’an

Kali ini kita akan membahas model kepemimpinan Nabi Yusuf as. Seorang pemimpin yang mampu menghadirkan kesejahteraan bagi rakyatnya.

Dimulai dengan kemampuan beliau menafsirkan mimpi sang raja sehingga diberi mandat untuk mengelola Negeri Mesir.

Seperti dalam Firman-Nya ketika menceritakan Nabi Yusuf menafsirkan mimpi,

ثُمَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَٰلِكَ سَبْعٌ شِدَادٌ يَأْكُلْنَ مَا قَدَّمْتُمْ لَهُنَّ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تُحْصِنُونَ

“Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan.” (QS.Yusuf:48)

Nah, bila kita membaca lebih dalam maka akan kita temukan bahwa keberhasilan Nabi Yusuf dalam mengelola Mesir ditunjang dengan beberapa syarat.

Apa saja syarat pemimpin atau pengelola yang mumpuni menurut Al-Qur’an?

1. Keyakinan masyarakat kepada pemimpinnya.

إِنَّا نَرَاكَ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

“Sesungguhnya kami memandang kamu termasuk orang-orang yang baik.” (QS.Yusuf:36)

2. Kejujuran sang pemimpin.

يُوسُفُ أَيُّهَا الصِّدِّيقُ

“Yusuf, hai orang yang amat dipercaya.” (QS.Yusuf:46)

3. Ilmu yang luas.

عَلَّمَنِي رَبِّي

“Tuhanku mengajarkan kepadaku.” (QS.Yusuf:37)

4. Memiliki Bashiroh, melihat dengan mata hati. Yakni memiliki pandangan dan antisipasi yang tepat terhadap masalah yang terjadi.

قَالَ تَزْرَعُونَ سَبْعَ سِنِينَ دَأَبًا فَمَا حَصَدْتُمْ فَذَرُوهُ فِي سُنْبُلِهِ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تَأْكُلُونَ

Yusuf berkata: “Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu panen hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan.” (QS.Yusuf:47)

5. Ketaatan manusia kepadanya.

Karena manusia pasrah dan patuh terhadap penawaran yang disampaikan oleh Nabi Yusuf as kepada mereka.

Itulah beberapa pelajaran yang dapat kita ambil dari kisah kepemimpinan Nabi Yusuf as. Semoga dapat menjadi pegangan para pemimpin dan juga menjadi acuan kita dalam memilih seorang pemimpin.

user comment
 

latest article

  Wara’ Dan Takwa (3)
  SYUKUR AKTUAL
  DIMANAKAH LETAK KEINDAHAN MANUSIA?
  Inqitha’ Kepada Allah SWT
  SYUKUR AKTUAL
  Gus Mus dan Akhlak yang Hilang dari Kita
  Rahasia Jeritan Ayatullah Behjat Ketika Mengucapkan Salam dalam Shalat
  Cerita Sufi Jalaluddin Rumi: Orang India dan Gajah‏
  Cara Al-Quran Mengajak Manusia Berbuat Baik
  Mencari Tasawuf Rasional